Berbagai Tarian Tradisional Argentina Paling Dikenal

Berbagai Tarian Tradisional Argentina Paling Dikenal – Argentina dikenal di seluruh dunia karena adanya tarian tango mereka yang inovatif, impulsif, intim, dan penuh gairah, tetapi negara yang besar dan beragam ini juga merupakan rumah bagi berbagai tarian tradisional lain yang luar biasa yang didorong oleh ketukan beberapa jenis musik asli Argentina.

Yang paling terkenal dari tarian ini adalah tarian asli (berasal dari musik, tarian, upacara dan tarian perayaan yang hadir di Amerika Selatan pada saat kedatangan imigran Eropa) dan tarian rakyat modern (yang dikembangkan selama berabad-abad perkembangan ini. bangsa besar). Perkembangan musik Argentina sudah memainkan peran besar dalam pembentukan tarian rakyat modern yang saat ini dipraktikkan di semua wilayah negara ini. Berikut ini adalah tarian paling terkenal yang saat ini dipraktikkan di Argentina: sbobetasia

1. Carnavalito

Berbagai Tarian Tradisional Argentina Paling Dikenal

Daerah Altiplano dan Puna di Argentina dikenal dengan perkembangan tarian tradisional Amerika Selatan yang saat ini dipraktikkan dalam berbagai perayaan keagamaan. Sejak awal perkembangannya, tarian ini mengalami perubahan yang membuatnya menjadi perpaduan antara budaya kolonial Spanyol dan budaya asli Amerika Selatan yang telah mempraktekkan tarian ini jauh sebelum pemukim Eropa tiba di pantai negara ini. Instrumen yang paling sering mengikuti tarian ini adalah instrumen asli seperti quena, siku, dan bombo. Musiknya sangat ceria, cepat, dan banyak pasangan (diatur dalam kelompok atau baris) mengikuti irama musik dengan senyuman. Seorang pemimpin barisan atau kelompok penari (laki-laki atau perempuan) biasanya memegang sapu tangan atau pita di salah satu tangannya.

Saat ini, tarian publik Carnavalito umumnya dipraktikkan di wilayah utara Argentina, terutama di wilayah Salta dan Jujuy), serta di beberapa bagian barat Bolivia.

2. Chacarera

Chacarera adalah jenis tarian musik rakyat yang berasal dari wilayah utara Argentina, lebih tepatnya dari provinsi Santiago del Estero. Sejak asalnya, itu selalu terkait erat dengan tango populer dan dipandang di Argentina sebagai mitra pedesaan dan tradisional untuk versi tango modern yang diterima secara internasional dan kosmopolitan.

Komponen inti dari Chacarera adalah perbedaan rutinitas tarian antara pasangan tari pria dan wanita. Dalam tarian ini, perempuan tetap diam untuk waktu yang lama, sementara pemain laki-laki mengelilingi mereka. Musik Chacarera dapat dimainkan oleh band atau solois tradisional dan kontemporer, dengan instrumen yang paling umum adalah gitar, biola, drum bombo, dan suara.

Chacarera juga terkenal dengan gaya pakaian flamboyan yang dibutuhkan, gaun flouncy tradisional Argentina dengan rok lebar untuk wanita, dan celana berkaki lebar, ikat pinggang tebal, dan topi untuk pria.

3. Chamamé

Chamamé adalah tarian rakyat tradisional yang berasal dari wilayah timur laut Argentina dan bagian selatan Brasil (seperti wilayah Santa Catarina, Paraná, Mato Grosso do Sul, dan Rio Grande do Sul). Tempat kelahiran tarian ini dapat ditelusuri ke Yapeyú Corrientes, yang dianggap sebagai salah satu pusat budaya musik yang melahirkan Chamamé di bawah dorongan para Jesuit yang mendorong pertumbuhan budaya hingga akhir abad ke-18. Versi modern dari tarian ini mendapat pengaruh dari pendatang dari beberapa negara Eropa, terutama Jerman dan Polandia. Chamamé hari ini adalah campuran pengaruh asli, Spanyol, Jerman, dan Polandia.

Istilah Chamamé pertama kali digunakan pada awal 1930-an, dan rekaman paling awal dari tarian ini dapat ditelusuri hingga tahun-tahun awal abad ke-20. Chamamé paling sering ditarikan dengan musik yang dimainkan oleh gitar Spanyol, biola, dan akordeon.

4. Cuarteto

Berbagai Tarian Tradisional Argentina Paling Dikenal

Cuarteto adalah tarian rakyat terkenal dan genre musik yang berasal dari wilayah Cordoba di Argentina. Tarian ini awalnya diciptakan pada tahun 1940-an di bawah pengaruh imigran Spanyol dan Italia yang membawa sendiri berbagai gaya musik Eropa yang mereka campur dengan musik asli Argentina. Hasil dari campuran ini adalah musik yang upbeat dan ceria yang mirip dengan irama merengue Dominika modern. Puncak popularitasnya adalah pada 1970-an dan 80-an ketika gaya musik ini dipandang sebagai alternatif lokal Cordoban untuk budaya musik Buenos Aires.

Namanya berasal dari kecenderungan musik ini dimainkan oleh kuartet, band beranggotakan empat orang yang umumnya terbuat dari piano, biola, akordeon, dan bass. Artis Cuarteto yang paling terkenal adalah band Cuarteto Leo, Carlos Mona Jiménez, band Tru-la-lá, Rodrigo dan Walter Olmos.

5. Cueca

Cueca adalah tarian rakyat yang dipraktekkan di Argentina, tetapi tarian ini juga terkenal di Bolivia dan Chili (di mana tarian ini juga diadopsi sebagai tarian nasional negara itu). Asal usul tarian ini tidak diketahui secara pasti, tetapi diduga berasal dari campuran gaya musik Spanyol asli dan Eropa, dengan kontributor terbesar adalah tarian zamacueca Peru dan tarian Fandango Spanyol. Dari Peru, tarian ini pindah ke Chili, Bolivia, dan Argentina di mana ia terus berkembang menjadi negara modern.

Paling umum, Cueca ditarikan menggunakan kostum dan gaun putih, merah atau hitam yang dibuat dengan gaya pakaian nasional Chili. Di Argentina, tarian ini paling sering ditarikan di wilayah Cuyo, yang terletak di dekat perbatasan dengan Chili, tetapi juga dipraktikkan di provinsi-provinsi seperti Mendoza, Jujuy, Chaco, Salta, La Rioja dan Catamarca. Namun, di negara Argentina cueca ditarikan dalam beberapa variasi, termasuk perubahan gaya musik, pakaian dan cara menari.

6. Cumbia villera

Cumbia villera adalah subgenre musik cumbia yang terkenal di seluruh Amerika Latin. Ini berasal dari daerah kumuh Argentina menjadi suara kelas bawah dan marginal, sering berpusat pada tema kehidupan di lingkungan yang kasar. Gaya musik Cumbia villera memadukan pengaruh cumbia Kolombia dan Peru dengan banyak genre musik lainnya, seperti rap gangsta, punk rock, tango, reggaeton, cerita rakyat Argentina, lagu protes, narcocorrido dan lain-lain.

Tema lirik cumbia villera sering berpusat pada kehidupan sehari-hari di lingkungan yang kasar, kumuh, kemiskinan, kesengsaraan, penggunaan narkoba, bentrokan kekerasan, tema anti-polisi, gaya hidup malam, budaya sepak bola, keaslian menjadi anggota seumur hidup yang terpinggirkan kelas sosial, antipati terhadap politisi dan banyak lagi.